Seribu Cinta Dalam Tinta Aaron

Foto: Aaron Lumingas

CINTA, USIA DAN WAKTU

Cinta itu seperti detik
yang pergi dan kembali.
Usia adalah menit
yang mengikuti jejak nafas.

Waktu adalah catatan
yang menulis cinta dan maut
disebuah kertas
yang bernama harapan.


WAKTU...!!!

Waktu tak berhak menandai cinta,
waktu hanya sebuah ruang
yang menyimpan kenangan
dan ketidakberdayaan.
Waktu adalah racun
dalam penungguan.


PENYAIR TAK BERKATA

Banyak orang
menyebut aku penyair.
Tapi aku tak punya kata
untuk meyakinkan
dan mempertahankan dia.

Aku bertemu dia
dalam metafora
tanpa kata.
Dia pun terlalu mulia
bila kuperangkap
dalam imaji sebuah karya.


MEMELUKNYA, TANPA MEMILIKINYA

Hujan telah mengabarkan
irama kesedihannya dalam hatiku setiap kali ingin kuraih bayangnya
yang senantiasa lenyap
seperti fatamorgana.

Tapi aku tak pernah berhenti
mencuri dia di jalan itu,
hingga pada sebuah etalase
di tepi mimpi.

Di sana,
semoga aku bisa
memeluknya
meski tak bisa memilikinya.


TERKAPAR

Lepaskan aku
dari belenggu
keabadian ini.

Cinta seperti gerbang nafas
yang mengirim jiwaku
terkapar di matamu
seperti hari ini.


Penulis: Aaron Lumingas

Berlangganan update artikel terbaru via email GRATIS!

Belum ada Komentar untuk "Seribu Cinta Dalam Tinta Aaron"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

loading...

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...