Fakta Dibalik Puisi Heroik


Puisi heroik (puisi kepahlawanan), adalah syair naratif yang diangkat dalam suasana hati dan menggunakan gaya yang bermartabat, dramatis, dan formal untuk menggambarkan perbuatan para pejuang dan penguasa aristokrat.

Puisi heroik biasanya disusun tanpa bantuan penulisan atau tanpa di catat dan dinyanyikan dengan iringan alat musik gesek. Penyebaran puisi heroik ini secara lisan dari bard ke bard dan dari generasi ke generasi.

Puisi heroik berasal dari karya-karya kuno lalu diterapkan di seluruh wilayah sampai ke zaman modern. Ini mencakup apa yang mungkin merupakan bentuk paling awal dari ayat para panegyric yang memuji silsilah, kisah keberanian seorang pahlawan, dan menyesali kematian seorang pahlawan.

Jenis lain dari puisi heroik adalah drama pendek, dramatis yang dikhususkan untuk satu peristiwa, seperti Bahasa Inggris Kuno Battle of Maldon (c. 991), menggambarkan serangan Viking di Essex, atau Old High German Hildebrandslied (c. 800), berurusan dengan duel antara ayah dan anak. Bentuk dewasa dari puisi heroik adalah epik skala penuh, seperti Iliad atau Odyssey.

Kebanyakan puisi heroik melihat ke belakang (zaman heroik), ketika satu generasi unggul melakukan prestasi keterampilan dan keberanian yang luar biasa. Zaman heroik bervariasi dalam berbagai literatur asli. Syair Homer dibuat pada abad ke-8 SM tentang perang dengan Troy yang mungkin terjadi sekitar 1200 SM.

Puisi heroik masyarakat Jerman, Skandinavia, dan Inggris berhubungan dengan periode dari abad ke 4 hingga ke 6, masa migrasi besar-besaran (Völkerwanderung) dari orang-orang Jerman. Meskipun beberapa pahlawan yang digambarkan adalah tokoh sejarah, tindakan mereka sering digabungkan dan dikaitkan untuk tujuan artistik, tanpa memperhatikan kronologi sejarah yang sebenarnya.

Namun demikian, kisah heroik yang di bawakan oleh penyair selalu terdengar benar oleh pendengarnya. Pendengar akan diberi tahu bagaimana penampilan pahlawan, apa yang dia kenakan, apa yang dia makan, dan bagaimana dia tidur.

Pada akhir abad 19 dan 20, banyak literatur heroik baru dikumpulkan dari pendongeng asli di Balkan, Rusia, Estonia, dan Yunani. Di Asia Tengah puisi-puisi heroik dikumpulkan dari orang-orang Tatar yang berbicara dengan dialek Turki; beberapa contoh istimewa datang dari Kirgistan Tien Shan, Sakha di Siberia utara, Ainu di utara Jepang, dan beberapa suku Arab juga telah menyusun puisi heroik di zaman modern.

Hasil penelitian oleh para sarjana modern menyatakan keraguan, bahwa syair tradisional disusun secara lisan dan mereka juga menjelaskan bahwa pola karangan penyair kuno seperti Homer adalah karangan lisan.

Mengetahui esensi dari sejumlah cerita tradisional, dan dipersenjatai dengan stok ekspresi formula siap pakai untuk menggambarkan kejadian umum seperti pertemuan, perpisahan, lintasan waktu, dan kemenangan atau kekalahan, lisan bard berimprovisasi dongeng.

Pada tahun 1934 sarjana Homer Amerika Milman Parry menyalin sebuah puisi tentang kepahlawanan 12.000 baris (panjang Odyssey) dari sebuah surat kabar di Serbia selatan. Hal yang sama menakjubkannya dengan ingatan dan improvisasi dilaporkan oleh para sarjana Rusia yang bekerja di antara para penyair Uzbek dan Kyrgyz.

Berlangganan update artikel terbaru via email GRATIS!

Belum ada Komentar untuk "Fakta Dibalik Puisi Heroik"

Post a Comment

Loading...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

loading...

Iklan Bawah Artikel

loading...